Alan Bersten Menyajikan Apa yang Benar-benar Suka Tur dengan 'Menari dengan Bintang'

Sekiranya anda mempunyai lubang berbentuk 'Menari dengan Bintang' di hati anda sejak musim terakhir berakhir, jangan pernah takut: Lawatan langsung 'DWTS' ada di sini! Mengikuti setiap musim pertunjukan, gabungan penari pro dan bintang-bintang terkenal baru-baru ini memakai kasut menari mereka untuk mengelilingi negara, peminat yang mempesonakan

Sekiranya anda mempunyai lubang berbentuk 'Menari dengan Bintang' di hati anda sejak musim terakhir berakhir, jangan pernah takut: Lawatan langsung 'DWTS' ada di sini! Mengikuti setiap musim pertunjukan, gabungan penari pro dan bintang-bintang terkenal baru-baru ini memakai kasut menari mereka untuk mengembara ke seluruh negara, memukau peminat dengan rumbas, tangos, dan cha cha-chas.

Tahun ini, lawatan ini akan menjadi gila 69 bandar dalam tempoh tiga bulan (kita sudah letih memikirkannya). Semangat Tarian terjejas dengan juara 'DWTS' Alan Bersten untuk melihat apa itu sungguh suka membuat persembahan setiap malam dalam lawatan langsung.




Bersten tunduk bersama rakan sepasukan 'DWTS' (Geoff Burke, hormat Fakulti)

Semangat Tarian : Seperti apa jadual harian anda semasa lawatan?

Alan Bersten: Kami biasanya bangun sekitar jam 9 pagi, bergantung pada hari. Kami mempunyai kebebasan untuk melakukan apa sahaja yang kami mahukan pada siang hari. Saya biasanya bangun, pergi ke gim, makan tengah hari, membaca sedikit, dan kemudian mula bersiap untuk persembahan. Saya melakukan sedikit pemanasan, dan kemudian memukul panggung.

DS : Bagaimana proses latihan untuk lawatan ini?

DARI: Kami hanya menjalani latihan selama dua setengah minggu sebelum memulakan persembahan. Proses latihan sungguh kuat, kerana ada banyak menari - saya katakan, lebih banyak menari daripada lawatan lain yang pernah kami lakukan, yang sangat mengagumkan. Sungguh menakjubkan setakat ini.

copeland berkabus bertemu dan memberi salam

Bersten tampil bersama rakan kuliahnya Daniella Karagach (Geoff Burke, hormat Fakulti)

DS : Bagaimanakah lawatan berbeza dari rancangan 'Menari dengan Bintang' yang disiarkan di televisyen? Adakah anda lebih suka yang lain?

DARI: Mereka sangat berbeza. Dalam rancangan TV, terdapat unsur persaingan tambahan ini. Ia luar biasa, tetapi boleh menjadi sangat tertekan. Lawatan ini riang - ini adalah perayaan. Tidak ada yang menilai kita hanya bersenang-senang dengan penonton, bersenang-senang antara satu sama lain di atas pentas.

DS : Apakah perkara paling gila yang pernah berlaku dalam lawatan 'DWTS'?

DARI: Di salah satu lawatan, kami mempunyai sejumlah tempat di mana kami memulakan penonton, dan kemudian kami berjalan di atas pentas dan mula menari. Suatu ketika, wanita tua yang sangat bersemangat ini mengikuti kami - dan berdiri di atas panggung di sudut, hanya memerhatikan dan menggerutu. Kami membiarkan dia tinggal di sana untuk nombor keseluruhan. Ia sangat lucu, dan luar biasa, dan dia hanya menghabiskan masa dalam hidupnya.

Bersten menari dengan Witney Carson (Geoff Burke, ihsan Fakulti)

dunia tarian sean lew

DS : Apa perkara kegemaran anda dalam lawatan?

DARI: Sejauh kedengarannya, saya suka bertemu peminat di setiap bandar. Mereka selalu teruja melihat kami. Ini merendahkan dan memberi kuasa untuk dapat bangun di atas pentas dan memberi pertunjukan kepada orang-orang ini yang semestinya mereka akan ingat sepanjang hayat mereka.

DS : Apa interaksi yang paling berkesan dengan peminat?

DARI: Baiklah, seorang peminat menulis saya sebuah buku. Seperti, buku 200 halaman, semuanya mengenai saya — saya dan dia. Saya masih membacanya.

Bersten (dua dari kanan) berpose di belakang pentas dengan beberapa profesional 'DWTS' lelaki lain (Geoff Burke, ihsan Fakulti)

DS : Adakah rasanya bepergian sebagai juara 'DWTS' yang memerintah?

dunia tarian diana pombo

DARI: Saya terkejut kerana rasanya berbeza, tetapi sejujurnya, ia sedikit sebanyak. Dan saya sangat bersyukur kerana saya berpeluang mengucapkan terima kasih kepada semua peminat kerana memilih saya dan membawa saya ke sana, kerana itulah satu-satunya sebab saya berjaya sejauh ini.

DS : Apa yang akan anda katakan adalah cabaran terbesar untuk melakukan lawatan?

DARI: Saya rasa perkara yang paling mencabar hanya berada di dalam bas. Tetapi, secara jujur, lawatan adalah salah satu perkara kegemaran saya yang pernah saya lakukan, jadi bagi saya, itu tidak seburuk itu. Maksud saya, betapa beruntungnya saya dapat melakukan apa yang saya sukai setiap malam, di seluruh negara?