Anggota Syarikat Merce Cunningham Dance Dylan Crossman Bercakap Mengenai Jelajah Warisan Syarikat

Ketika Dylan Crossman yang berusia 25 tahun bergabung dengan Merce Cunningham Dance Company pada bulan Jun lalu, dia tidak tahu dia akan melakukan perjalanan sekali dalam seumur hidup. Pada bulan Februari ini, MCDC memulakan The Legacy Tour, perjalanan dua tahun di seluruh dunia yang mempersembahkan karya pengasas syarikat dan ...

Ketika Dylan Crossman yang berusia 25 tahun bergabung dengan Merce Cunningham Dance Company pada bulan Jun lalu, dia tidak tahu dia akan melakukan perjalanan sekali dalam seumur hidup. Februari ini, MCDC memulakan The Legacy Tour, perjalanan selama dua tahun di seluruh dunia mempersembahkan karya pengasas syarikat dan koreografer pemula, Merce Cunningham, yang meninggal pada bulan Julai lalu. Selepas persembahan terakhir pada tahun 2011, syarikat akan ditutup. Crossman, yang merupakan ahli Kumpulan Repertory Memahami syarikat selama dua tahun sebelum menyertai MCDC, meluangkan masa untuk bercakap denganDSmengenai pengalamannya dengan syarikat itu.

Semangat Tarian: Bagaimana rasanya menjadi sebahagian daripada The Legacy Tour?
Dylan Crossman:Saya tidak sedar bahawa ia berlaku. Baru sahaja bergabung 6 bulan yang lalu, walaupun menyedari bahawa saya berada di syarikat itu sangat kuat kerana ia adalah sesuatu yang saya mahukan sejak sekian lama. Untuk akhirnya berada dalam syarikat, terutama pada masa yang sangat istimewa, membuat saya gembira kerana saya berjaya.

DS: Adakah anda mempunyai karya kegemaran yang menjadi sebahagian daripada lawatan?
DC:Hampir 90danHampir 90²istimewa kerana itu adalah proses koreografi ketika pelajarnya banyak bekerjasama dengan Merce. Dia memberi kita semua perhatian dan kepercayaannya. Walaupun kita masih berlatih, selalu terasa seperti kita cukup baik untuknya. Segala-galanya mengenai kepingan itu mengingatkan saya untuk bekerja dengan Merce.

DS: Bagaimana rasanya bekerja dan berlatih dengan Merce Cunningham?
DC:Ia sangat bermanfaat. Dia selalu memandang kami, memperhatikan, tetapi pada waktu yang sama dia juga bijaksana dia akan membiarkan kita melakukan perkara kita. Pada akhir hayatnya dia berada di kerusi roda, jadi sebahagian besar komunikasi dilakukan secara lisan. Dia dapat menunjukkan senjata kepada kita atau menunjukkan irama dengan kakinya - itu adalah sesuatu yang sangat Merce. Dia dulu penari ketuk, jadi dia akan berkata, 'Lihat,' dan ketuk irama dengan kakinya. Tetapi menggunakan kata memberi lebih banyak fleksibiliti dalam pilihan yang boleh anda buat. Kadang-kadang saya fikir dia sengaja untuk melihat apa yang akan dibuat oleh setiap penari. Dia akan berkata, 'Langkah ke depan,' dan salah seorang dari kami akan terjun dan salah seorang dari kami akan memijak kaki lurus dan salah seorang dari kami akan memijak kaki yang bengkok. Dia akan mempunyai palet pilihan di hadapannya.

DS: Apa yang paling anda sukai mengenai teknik Cunningham?
DC:Ini sangat ketat dan juga sangat membebaskan. Permulaan keseluruhan kelas sudah siap, jadi anda boleh fokus pada badan anda dan bagaimana rasanya kerana otak anda tidak perlu bekerja keras. Semua yang kita lakukan sangat melampau, mendorong had badan, jadi penting untuk mengetahui di mana badan anda setiap hari.

DS: Bagaimana rasanya mengetahui bahawa apabila lawatan ini berakhir, syarikat akan ditutup?
DC:Kami cuba mengambilnya dari hari ke hari. Bagi saya, kerana saya baru sahaja bergabung, saya belum mahu memikirkan kesudahannya. Saya sangat gembira dan gembira dan merasa terhormat untuk menjadi sebahagian daripada ini - saya hanya ingin menikmati apa yang berlaku sekarang.

Foto oleh Anna Finke